Masukkan Kode Menu Di Sini

SELAMAT MEMBACA ! SELAMAT MEMBACA ! SELAMAT MEMBACA ! SELAMAT MEMBACA ! SELAMAT MEMBACA !

Jumat, 24 Juni 2011

teori pembakaran dasar

Teori Pembakaran Dasar

Apa yang masuk ke ruang pembakaran mesin adalah tetesan bahan bakar dan udara. bahan bakar adalah molekul hidrokarbon yang berarti mereka terdiri dari atom Hidrogen (H) dan atom Karbon (C). Udara sekitar 4/5 Nitrogen (N) yang cukup tidak reaktif dan 1/5 Oksigen (O) dengan beberapa elemen tidak reaktif lain.


Hidrogen dalam bahan bakar bereaksi dengan atom oksigen membentuk air (H2O). Untuk setiap galon bahan bakar yang dibakar dan yang dihasilkan yang keluar dari knalpot dalam bentuk uap.

Reaksi utama kita perlu diperhatikan adalah bahwa antara atom karbon dan atom oksigen. Ini adalah pembakaran yang menghasilkan tenaga mesin. Bagaimana hasil reaksi ini sangat bergantung pada jumlah relatif dari bahan bakar dan udara dalam campuran (A / F ratio) dan seberapa baik pembakaran diinisiasi oleh busi.

Jika campuran adalah lemah A/F (kelebihan oksigen) maka banyak karbon dioksida (CO2) dibentuk. oksigen cadang kurang dan karbon monoksida jadi lebih terbentuk (CO) dan CO2 kurang . Mengukur jumlah relatif dari udara dan bahan bakar  memberitahu kita sebagian besar dari apa yang perlu kita ketahui tentang kalibrasi dari sistem bahan bakar. Dalam kondisi pembakaran sebagian besar akan ada beberapa CO terbentuk dan ini adalah ukuran utama dari Sebuah A/F ratio. Hanya ketika campuran lemah tidak normal, tidak akan ada CO sama sekali. Pada kondisi ini akan ada CO2 dan juga  molekul bebas oksigen (O2) tidak terbakar yang dapat diukur bukan CO untuk mengetahui seperti apa yang terjadi di dalam mesin.


Test jalan dan dynos mesin menggunakan alat analisis gas untuk mengukur A/F pembakaran dan membantu operator mengkalibrasi sistem bahan bakar dengan benar. Sebuah alat analisis canggih akan mengukur empat gas - CO, CO2, O2 dan hidrokarbon (HC). HC adalah ukuran dari bahan bakar yang tidak terbakar yang lolos langsung melalui mesin tanpa menggabungkan dengan atom oksigen. HC akan tinggi di bawah dua kondisi. Pertama jika campuran A/F sangat kaya ketika akan ada atom oksigen yang cukup untuk bereaksi dengan semua bahan bakar. Kedua jika ada kesalahan pengapian atau kesalahan mesin lainnya yang dapat mencegah pembakaran. CO dan HC adalah hal yang paling penting untuk diukur.


Nilai CO

Pada idle mesin yang tidak dimodifikasi atau standar menggunakan karburator harus menunjukkan sekitar 1% sampai 2% Bahan Bakar CO. mobil yang menggunakan sistem injeksi sering memiliki pembacaan yang lebih rendah daripada mobil yang menggunakan karburator. Modifikasi mesin, terutama dengan cam durasi yang cukup panjang mungkin perlu untuk menjalankan campuran kaya untuk untuk melancarkan putaran idle.


Pada kondisi berjalan, campuran melemah dan kondisi ini adalah paling ekonomis. pembacaan CO harus hampir nol.

Pada kekuatan penuh mesin standar biasanya akan menampilkan sekitar 3% CO yang merupakan kompromi yang baik antara tenaga dan efisiensi / emisi. Untuk daya yang terbaik ini dapat diperkaya 5%CO tetapi ekonomi bahan bakar akan boros. Setiap campuran lebih kaya daripada ini tenaga mulai jatuh lagi.

Nilai HC

Idealnya ini harus tidak lebih dari beberapa ratus di bawah pada kondisi berjalan. Apa pun lebih dari 1000 berarti bahwa banyak bahan bakar yang tidak terbakar. Jika kedua pembacaan CO dan HC yang tinggi, maka campuran terlalu kaya. Jika CO terbaca rendah atau benar tetapi HC tinggi maka ada salah satu kesalahan pengapian yang mencegah pembakaran terjadi dengan baik, kesalahan mesin dasar seperti komponen mesin yang sudah aus atau dudukan klep yang sudah bocor, kesalahan timing cam, atau kesalahan atomisasi bahan bakar karena injector kotor atau rusak atau spuyer pada karburator. semprotan bahan bakar  Besar cenderung melewati sistem tanpa mendapatkan sepenuhnya terbakar. 

CO menunjukkan bagaimana bahan bakar banyak yang dibakar, dan nilai HC menunjukkan bagaimana bahan bakar banyak yang tidak terbakar. Kedua bersama-sama menunjukkan berapa banyak bahan bakar yang digunakan secara total. Ketika kedua pembacaan yang benar Anda dapat cukup yakin tidak ada kesalahan besar dengan baik sistem bahan bakar atau pengapian.


Emissions Chart


Hubungan yang tepat antara pembacaan gas, udara / bahan bakar dan lambda rasio nilai tergantung pada seberapa efisien mesin beroperasi namun tabel di bawah ini harus menjadi panduan yang baik untuk mesin rata-rata tanpa catalytic converters.

CO %A/F RatioLambdaNotes
0.0015+>1.00Cruise mixture for good economy
0.2514.71.00Stoichiometric mixture
0.5014.50.99Standard FI engine idle reading
1.0014.250.97
1.5014.050.96Standard carb engine idle reading
2.0013.800.94
2.5013.500.92Race engine idle reading
3.0013.300.90Standard engine at full throttle
3.5013.100.89Standard engine at full throttle
4.0012.900.88Good power with reasonable economy
4.5012.750.87
5.0012.600.86Race engine at full throttle
6.0012.250.83Too rich

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Cari Blog Ini

Pengikut